Bupati Pekalongan KH. Asip Kholbihi, SH.,M.Si bersama para Habib, para Kyai Kabupaten Pekalongan beserta ratusan jamaah menghadiri Haul Almarhum Almaghfurlahum KH. Hasan Bulqin bin Thoha dan Sesepuh Desa Surobayan Kecamatan Wonopringgo, di pemakaman umum Desa Surobayan, Jumat (24/1/2020) pagi.

Acara haul dimulai pukul 06.00Wib yang diawali dengan pembacaan Sholawat Dalailul Khoirot yang dipimpin oleh KH. Anis bin KH. Thohir. Dilanjutkan pembacaan surat yasin dan tahlil yang dipimpin oleh Rois Syuriah PCNU Kabupaten Pekalongan KH. Muhammadun Raden Jundi. Dilanjutkan dengan penyampaian sambutan atas nama keluarga oleh KH. Sabilal Rosyad dan diakhiri dengan sambutan Bupati Pekalongan KH. Asip Kholbihi, SH.,M.Si.

Dalam sambutannya, Bupati menyampaikan bahwa dirinya pernah mengenal almarhum almaghfurlah KH. Hasan Bulqin semasa hidupnya. “Secara pribadi saya sempat mengenal beliau karena saya adalah menantu adik beliau yakni Ny. Fatimah,” ujar Bupati.

Bupati mengungkapkan, tahun 1990an dirinya menyaksikan langkah almarhum KH. Hasan Bulqin sebagai seorang ulama. Menurut Bupati, pergaulan beliau sangat luas sekali. Di kalangan para kyai, almarhum KH. Hasan Bulqin menjalin silaturahmi dengan sangat baik.

“Di kalangan santri, beliau adalah seorang ulama yang sangat disegani dan di kalangan masyarakat, beliau membimbing masyarakat dengan prinsip memandang manusia dengan pandangan kasih sayang agar selamat dunia dan akhirat,” terangnya.

Lebih lanjut Bupati menjelaskan, ulama dan umaro bagaikan saudara kembar. Oleh karena itu hubungannya harus saling melengkapi. “Oleh karena itu kami dalam rangka membangun Kabupaten Pekalongan senantiasa dalam bimbingan, nasehat dan pengawasan para ulama, termasuk didalamnya Maulana Habib Baqir yang terus-menerus memberikan dukungan yang luas lahir batin kepada kami dalam menjalankan amanah,” katanya.

Kabupaten Pekalongan ini, kata Bupati, merupakan Kabupaten yang terkenal dengan banyak santrinya. Tentu hal ini paralel dengan banyaknya kyai juga. Sejarah keberadaan para kyai dan ulama ini terkenal sejak lama.

“Saya punya tulisan, ketika awal perkembangan Islam masuk yakni abad ke-14, daerah Pekalongan ini sudah dikenal sebagai salah satu basis perkembangan Islam. Dan Karena Kabupaten Pekalongan banyak “mutiara” tersebut menyebar ke daerah-daerah seperti Wonopringgo, Kedungwuni, Buaran, Tirto, Wiradesa dan Siwalan. Kemudian, sekarang penyebaran Islam di Kabupaten Pekalongan sudah merata di semua Kecamatan yang ada, dengan penduduk Islamnya 99,8 persen dan 0,2 sisanya penduduk non Islam, dan Alhamdulillah semuanya berprinsip kepada nilai-nilai Islam ahlissunnah wal jamaah,” papar Bupati dengan gamblangnya.

“Yang terpenting, melalui Haul ini saya mengajak seluruh warga Kabupaten Pekalongan untuk mendidik anak-anak kita dan jangan lupa pendidikan yang utama adalah pendidikan agamanya. Saya ajak seluruh warga masyarakat Kabupaten Pekalongan untuk mengaji agar selamat dunia dan akhirat,” ajak Bupati.

Dalam kesempatan pagi itu, dihadapan para jamaah Bupati menyampaikan programnya dalam memimpin Kota Santri berkaitan dengan urusan mengaji. Dikatakan, mengaji itu ada dua, pertama, memang secara kultur masyarakat Pekalongan sudah terbiasa dengan trasidi mengaji. Kedua, secara struktur, Pemerintah terus-menerus berupaya, berikhtiar agar anak didik kita, terutama yang ada di sekolah-sekolah merasakan mendapatkan ilmu yang bisa dipertanggungjawabkan.

“Salah satunya kami di sekolah-sekolah Negeri, baik SDN maupun SMPN memberikan pelajaran Akidatul Awwal pada tingkat dasar dengan berbahasa Jawa. Hal ini juga agar bahasa Jawa kulturnya tidak hilang. Kitabnya yang kita ajarkan yaitu Kitab Risalah Awwal,” ungkap Bupati.

Ditambahkan Bupati, haul ini mengandung maksud agar perjuangan almarhum almaghfurlah KH. Hasan Bulqin untuk terus-menerus ditingkatkan. Kata Bupati, putra beliau almukarom KH. Sirajudin yang merupakan alumni Ponpes Kaliwungu Kendal, saat ini disamping merintis pesantren, atas perintah gurunya juga mendirikan sekolah. Sehingga pengembangan atau pengayaan pendidikan Pesantren, didirikannya sekolah formal dan saat ini sudah ada sekolah SMP dan sedang dibangun gedung.

“Kami mohon hal ini bisa kita dukung secara bersama-sama. Kami dari Pemerintah Kabupaten Pekalongan juga terus-menerus melakukan bimbingan dan dukungan agar keberadaan lembaga pendidikan yang dikelolanya bisa eksis dan bermanfaat untuk anak-anak kita semua,” ujar Bupati.

“Kami mohon doa dari para habaib, para kyai, para ulama dan segenap masyarakat Kabupaten Pekalongan agar kami dalam menjalankan amanah sesuai dengan tuntutan baik hukum agama maupun hukum Negara kita. Dan pada endingnya kami bisa mewujudkan kemaslahatan di Kabupaten Pekalongan,” pinta Bupati.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here